Kamis, 14 Januari 2021

Vaksinasi Covid-19, Ariel Noah: Saya Maju Duluan

BANDUNG - Begitu kabar tentang vaksin mencuat, Ariel Noah mengaku cukup kesal dengan sejumlah orang yang hanya ikut beradu argumen tanpa membahas solusi di tengah pandemi Covid-19 ini.

Padahal, menurutnya segala upaya harus ditempuh agar bisa memerangi virus corona untuk kembali ke situasi normal.

Sebagai seorang musisi, Ariel menjadi orang yang paling merasakan dampak dari pandemi Covid-19. Untuk itu, mengembalikan kondisi sosial seperti sebelum pandemi selalu tertanam di benaknya.

"Begitu dengar pertama kali kata vaksin semunya menunggu. Kalau dipikir-pikir semua menunggu, kapan mulainya. Dikasih kesempatan bisa pertama kali dapat, saya maju duluan," ucap Ariel usai vaksinasi Covid-19 di RSKIA Bandung, Kamis, 14 Januari 2021.

Pemilik nama lengkap Nazril Irham ini menyadari untuk bisa kembali normal seperti ketika sebelum pandemi tidaklah mudah.
Namun, sebagai seorang musisi harus mencari jalan dan peluang bagi masa depan.

"Karena sebagai salah satu yang terdampak, saya sangat ingin menuju ke normal lagi. Walaupun tidak 100 seperti dulu tapi secepat normal lagi. Itu lebih baik untuk musisi Indonesia," katanya.

Oleh karenanya, dibanding berpolemik, ia memilih ingin membuktikannya sendiri soal vaksin Covid-19. Dan ternyata, setelah divaksin ia tak merasakan efek samping.

"Setelah vaksin sebenernya belum ngerasain apa-apa. Masih gitu- gitu aja. Tidak sakit atau efek sampingnya. Kenapa saya berani maju, karena saya tidak mau menduga-duga," ulasnya.

Vokalis yang melejit lewat hits Mimpi Yang Sempurna ini berharap semua orang tak lagi meragukan keberadaan vaksin.

Terlebih, Badan Pengawan Obat dan Makanan (BPOM) beserta Majelis Ulama Indonesia (MUI) telah memberikan garansi baik dari sisi ilmiah maupun keagamaan.

"Dengan ikut serta divaksin inilah ajakan lebih nyata. Berita-berita yang beredar yang lainnya tidak terbukti efek sampingnya,"

"Sebisa mungkin tanyakan segala sesuatu pada ahli. Jangan dengar sembarangan," imbuhnya.

Termasuk saat mendapat kabar untuk ikut vaksin, Ariel semakin giat mencari informasinya hingga meminta penjelasan para ahli.

"Pertama kali diberi kabar ada vaksinasi ini, saya nanya duluan apa yang sebenarnya yang dimasukin. Semua penjelasan sangat logis. Dengan pertimbangan itu, jadi ya sudah mari kita lakukan," katanya.

kilas media

@ Hikmah Harian

”Islam dibangun atas lima perkara, yaitu : (1) bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang benar untuk diibadahi kecuali Allah dan bersaksi bahwa Muhammad adalah utusan-Nya, (2) mendirikan shalat, (3) menunaikan zakat, (4) naik haji ke Baitullah (bagi yang mampu, pen), (5) berpuasa di bulan Ramadhan.” (Lafadz ini adalah lafadz Muslim no. 122)

Subscribe via Email :