Kamis, 14 Januari 2021

Pemkot Bandung Berupaya Agar Sektor Ekonomi Kembali Menggeliat

BANDUNG - Pandemi Covid-19 masih melanda di sebagian besar wilayah di Indonesia. Eksesnya cukup besar, termasuk sektor ekonomi. 

Untuk itu juga Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung terus berusaha meningkatkan kembali sektor ekonomi.

Salah satunya dengan merelaksasi izin operasional beberapa sektor usaha dan pariwisata.

Meski saat ini kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) Proporsional Jawa-Bali kembali diberlakukan, dan hal itu berdampak kepada pengurangan jam operasional serta okupansi, namun Pemkot Bandun tak akan tinggal diam.

Wakil Wali Kota Bandung, Yana Mulyana mengaku sudah berkoordinasi bersama dinas terkait seperti Dinas Perdagangan dan Perindustrian (Disdagin) untuk memberi stimulus imulus agar sektor ekonomi di Kota Bandung bergerak.

Salah satunya yaitu dengan cara mengaktivasi kembali pameran-pameran atau pasar kreatif. Sebelumnya Disdagin dan Dinas Kebudayaan dan Pariwisaya juga pernah mengelarnya.

"Kita coba aktivasi melalui pameran dan acara lainnya. Seperti kemarin dari Disdagin seperti Pasar Kreatif," kata Yana di Balai Kota Bandung, Kamis 14 Januari 2021.

"Saya dorong lagi Disdagin mungkin dengan Disbudpar bisa menghadirkan kembali acara-acara. Banyak pelaku usaha atau UMKM yang sudah dikurasi oleh Disdagin. Itu bagus-bagus, pamerkan saja," imbuhnya.

Untuk itu, Yana meminta kepada para pengusaha di Kota Bandung untuk bersabar dan sama-sama berdoa agar pandemi ini segera berakhir. 

"Tunggu dulu, sabar dulu minimal sampai 25 Januari," pintanya.

kilas media

@ Hikmah Harian

”Islam dibangun atas lima perkara, yaitu : (1) bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang benar untuk diibadahi kecuali Allah dan bersaksi bahwa Muhammad adalah utusan-Nya, (2) mendirikan shalat, (3) menunaikan zakat, (4) naik haji ke Baitullah (bagi yang mampu, pen), (5) berpuasa di bulan Ramadhan.” (Lafadz ini adalah lafadz Muslim no. 122)

Subscribe via Email :