Senin, 07 Desember 2020

Ema: Camat Harus Intens Sapa Warga

BANDUNG - Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Bandung, Ema Sumarna menegaskan di masa pandemi Covid-19 kegiatan ekonomi dan kebutuhan pokok masyarakat harus terjamin.

Untuk itu, Ema meminta para camat untuk lebih intens menyambangi warga di wilayahnya. Camat wajib mengetahui kondisi terkini warganya.

"Camat sebagai institusi level pemerintah yang deket dengan masyarakat, kami harap pendengaran, penglihatan semakin ditajamkan. Tidak boleh terjadi kelaparan atau sulit kebutuhan pangan. Sehari saja tidak boleh terjadi kelangkaan," tegas Ema.

Ia menegaskan hal itu saat membuka kegiatan High Level Meeting Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID), di Balai Kota Bandung, Senin 7 Desember 2020.

Ema juga meminta para camat lebih masif mendata warganya yang tengah mengalami kesulitan.

"Pendataan, proses keliling di masyarkat mutlak dilakukan secara optimal. Bagaimana di masa serba sulit ini, masyarakat menghadapi tekanan luar biasa," tuturnya.

"Harus yakin bahwa ke bahan pokok di pasar, toko dan sebagainya aman. Pola distribusi tidak ada hambatan," imbuh Ema.

Kendati saat ini stok pangan di Kota Bandung masih aman terkendali, Ema meminta agar upaya-upaya ketahanan pangan terus dilakukan.  

Hadirnya Buruan Sae dan Urban Farming bukan hanya slogan dan harus terlaksana dengan baik.

"Buruan Sae, urban farming tidak hanya slogan, tapi benar terimplementasikan dalam perilaku masyarkat untuk memenuhi (kebutuhan)," tuturnya.

Dalam kesempatan itu, Ema menilai, ketahan pangan menjadi isu yang serius di saat pandemi. Badan pangan dunia (FAO) telah memperingatkan ancaman pangan dan krisis kelaparan di negara miskin dan berkembang yang diakibatkan pandemi.

"Ini menjadi masalah bagi negara yang menggantungkan kebutuhan pangan pada ekspor. Tahun 2021 diprediksi banyak negara mengurangi ekspor pangan karena ada prioritas lain," jelasnya.

Untuk itu juga, Ema mengeluarkan sejumlah langkah yang harus dilakukan.

Pertama, penguatan logistik terutama di jalur darat. Hal itu mutlak diperlukan bagaimana jalur distribusi dibuat sependek mungkin agar harga ditingkat konsumen masih terjangkau di tengah penurunan pendapatan masyarakat.

Kedua, strategi kebijakan pengendalian inflasi agar dirumuskan dengan cermat dan hati hati agar sejalan dengan kebijakan inflasi nasional.

Ketiga memperkuat sistem informasi terpadu harga kebutuhan pokok dan jasa.

"Data akurat dan tekini wajib kita kantongi supaya masyarkat mudah mengakses harga sembako. Hal ini penting untuk mengurangi keresahan masyarakat atau panic buying dalam situasi tertentu," jelasnya.

Keempat, mendorong masyarakat terutama perkotaan membudayakan urban farming demi menjaga ketersediaan pangan. Kota Bandung sudah mulai dengan program buruan sae (Sehat Alami Ekonomis) dan Budikdamber (Budi daya ikan dalam ember).

"Dua program ini terintegrasi dalam pola waste to food dan Kang Pisman yang mendatangkan pendapatan," ujar Ema.

Kelima, perkuat kerja sama dengan dunia usaha, komunitas dan media terutama dalam memelihara situasi kondusif sebagai modal pertumbuhan ekonomi.

kilas media

@ Hikmah Harian

”Islam dibangun atas lima perkara, yaitu : (1) bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang benar untuk diibadahi kecuali Allah dan bersaksi bahwa Muhammad adalah utusan-Nya, (2) mendirikan shalat, (3) menunaikan zakat, (4) naik haji ke Baitullah (bagi yang mampu, pen), (5) berpuasa di bulan Ramadhan.” (Lafadz ini adalah lafadz Muslim no. 122)

Subscribe via Email :