Senin, 14 Maret 2016

PKL Purnawarman Direlokasi

Bandung, KM - Mulai hari ini sepanjang Jalan Purnawarman akan steril dari Pedagang Kaki Lima (PKL). Hal tersebut dikatakan Wali Kota Bandung, M Ridwan Kamil saat meninjau dan meresmikan relokasi PKL di Lahan Parkir Outdoor Bandung Electronic Center (BEC), Senin siang (14/03/2016).


Lebih lanjut dikatakan Ridwan, penataan PKL di kawasan tersebut merupakan komitmen Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung dalam membina ekonomi kerakyatan. Para PKL nantinya akan dipindahkan ke Sentra PKL Purnawarman.


"Kita sudah melakukan negoisasi relokasi PKL Purnawarman ini selama 4 bulan lebih. Butuh proses dalam nego dengan pemilik lahan dan sudah disepakati bahwa lahan dagang para PKL akan berbagi dengan lahan parkir outdoor BEC. Nantinya akan ada 45 pedagang, diantaranya 28 pedagang kuliner dan 17 pedagang aksesoris yang dipindahkan," ujar Ridwan.


Ridwan mengatakan, Pemkot Bandung tidak berusaha melarang para PKL untuk berjualan. Namun relokasi dilakukan untuk menata kota Bandung dan memberikan solusi bagi para PKL untuk berjualan di tempat yang resmi dan mengembalikan fungsi trotoar bagi para pejalan kaki.


Selanjutnya penertiban dan penataan juga akan dilakukan di beberapa titik seperti Jalan Dayang Sumbi, Otto Iskandardinata, Cicadas dan Kosambi, "Yang terdekat kita akan merelokasi PKL yang ada di Jalan Dayang Sumbi. Nantinya kita juga akan bergerak menata para PKL di Jalan Otista, Cicadas dan Kosambi. Namun untuk sekarang ketiga titik tersebut masih sedang dicari tempat yang akan dijadikan relokasi," ujarnya.


Kepada PKL Purnawarman tersebut, Ridwan menginstruksikan untuk mendekor dan menata tempat baru. Selain itu, Ia menambahkan bahwa Sentra PKL Purnawarman tidak ditarik biaya sewa, namun akan ada biaya untuk K3 (Kesehatan dan Keselamatan Kerja).


"Karena tempatnya belum nyaman, saya titip untuk segera didekor, seperti diberi meja-meja, tempat duduk, tenda dan dibangun toilet. Untuk pengerjaan nanti akan saya carikan bantuan. Tempat baru PKL Purnawarman ini juga tidak dipungut biaya sewa, hanya saja akan ada biaya K3," tuturnya.


Dalam kesempatan tersebut, Ridwan juga menawarkan kredit Melati (Melawan Rentenir) bagi para PKL yang kesulitan dengan biaya. Kredit tersebut merupakan salah satu program Pemkot berupa pinjaman lunak tanpa anggunan yang ditujukan untuk membasmi rentenir di kota Bandung.


"Kalo bapak dan ibu butuh modal, sekarang sudah ada kredit melati. Kredit tersebut menerima pengajuan peminjaman mulai dari 500 ribu sampai 30 juta rupiah tanpa anggunan bagi individu atau kelompok. Sampai saat ini sudah lebih dari enam ribu kredit yang diberikan kepada masyarakat yang membutuhkan," Pungkasnya.

kilas media

@ Hikmah Harian

”Islam dibangun atas lima perkara, yaitu : (1) bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang benar untuk diibadahi kecuali Allah dan bersaksi bahwa Muhammad adalah utusan-Nya, (2) mendirikan shalat, (3) menunaikan zakat, (4) naik haji ke Baitullah (bagi yang mampu, pen), (5) berpuasa di bulan Ramadhan.” (Lafadz ini adalah lafadz Muslim no. 122)

Subscribe via Email :