Senin, 05 September 2016

Hasil Survei Warga Kota Bandung Inginkan Perda KTR

Bandung, - Sebanyak 89% masyarakat Kota Bandung setuju Kota Bandung memiliki Peraturan Daerah tentang Kawasan Tanpa Rokok (KTR). Angka tersebut merupakan hasil survey terhadap 364 responden yang dilakukan oleh komunitas pegiat anti-rokok, Smoke Free Bandung dan disampaikan kepada Wali Kota Bandung M. Ridwan Kamil di Ruang Rapat Bandung Command Center, Senin (05/09/2016).

Hal ini mendorong Pemerintah Kota Bandung untuk membentuk Satgas penegakkan KTR, salah satunya melakukan persiapan pembentukkan Perda KTR. Sejauh ini, Kota Bandung telah menggunakan Perda K3 sebagai dasar pelaksanaan berbagai program terkait pengendalian dan pengaturan rokok. Namun menurut Kepala Dinas Kesehatan Kota Bandung, Ahyani Raksanagara, pelaksanaan Perda tersebut belum sepenuhnya optimal.

"Karena pengawasannya belum dibuat sistemnya. Jadi lebih mengandalkan pada kepedulian, dan pemahaman masing-masing. Padahal peraturan itu harus dipaksa untuk dilakukan," terang Ahyani.

Oleh karena itu ia mendukung pembentukan Perda KTR ini, terlebih lagi karena ini permintaan langsung dari masyarakat. Meskipun demikian, ia terus mengoptimalkan penegakkan KTR meskipun belum ada payung hukum yang lebih spesifik.

"Sebenarnya kita target utamanya bukan soal Perda-nya, tapi implementasi penegakkan kawasan tanpa rokok yang sekarang sudah ada tertuang di Perda K3-nya. Jadi Pemerintah Kota Bandung sebetulnya sudah memiliki aturan tentang daerah-daerah yang dibolehkan merokok untuk alasan perlindungan kepada masyarakat lainnya," jelas Ahyani.

Pertimbangan utama pembuatan Perda KTR ini adalah bahwa di Kota Bandung ini belum ada regulasi khusus yang memberikan ruang pisah antara perokok aktif dengan perokok pasif atau yang bukan perokok. Kondisi saat ini, ambang batas ruang rokok antara keduanya masih tercemar. Menurut Ahyani, Perda ini akan mengatur bagaimana membuat aturan agar perokok pasif dan aktif sama-sama memahami hak dan kewajibannya.

"Jadi tadi arahan Walikota, kita punya yang quick win-nya, yaitu mengingatkan, mensosialisasikan, menegakkan aturan sesuai aturan yang sudah ada. Baik itu kawasan tanpa rokok, soal tidak boleh merokoknya, maupun tentang iklan rokok. Kan itu sudah ada juga aturannya," imbuh Ahyani.

Ia menambahkan, perlu dipahami pula oleh masyarakat bahwa pengaturan kawasan tanpa rokok ini bukan berarti mendiskriminasikan orang yang merokok, namun lebih kepada pemberian ruang kepada setiap orang, baik perokok maupun bukan, untuk sama-sama mendapatkan haknya.

"Penegakkan kawasan tanpa rokok itu bukan melarang orang merokok atau mendiskriminasikan orang yang merokok. Karena kan undang-undangnya hanya di daerah-daerah itu. Karena kan itu udah nyata-nyata ada anak kecil, ada bayi, ada orang berhimpun. Jadi sebetulnya kita tidak dibenturkan dengan perokok dan tidak perokok, tetapi menjadi, di tempat-tempat yang memang tidak boleh ya jangan merokok," ujar Ahyani.

Ia juga menjelaskan bahwa pengaturan kawasan tanpa rokok bukan sebatas tidak boleh ada asap rokok di kawasan tersebut. "Yang dimaksud kawasan tanpa rokok bukan saja tidak ada orang yang merokok di situ tapi tidak ada iklan rokok dan tidak ada penjualan rokok di situ. Makanya kita diminta untuk membentuk satgas  penegakkan kawasan tanpa rokoknya itu pungkasnya.

kilas media

@ Hikmah Harian

”Islam dibangun atas lima perkara, yaitu : (1) bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang benar untuk diibadahi kecuali Allah dan bersaksi bahwa Muhammad adalah utusan-Nya, (2) mendirikan shalat, (3) menunaikan zakat, (4) naik haji ke Baitullah (bagi yang mampu, pen), (5) berpuasa di bulan Ramadhan.” (Lafadz ini adalah lafadz Muslim no. 122)

Subscribe via Email :